Hiu Terbesar di Dunia


person access_time 1 year ago remove_red_eyeDikunjungi 1726 Kali
Hiu Terbesar di Dunia

Penampakan Hiu Paus di Talisayan, Berau.

Hiu Paus dikenal dengan banyak nama. Mulai Whale Shark, Hiu Totol, Hiu Bintang, Hiu Bingkoh, hingga sering pula disebut Kikaki.

Ditulis Oleh: DIKSI.co
21 September 2018

Diksi.co, Kawasan pariwisata Berau, tak hanya terkenal akan Labuan Cermin atau Biduk-biduk yang seringkali dikunjungi wisatawan. Habitat salah satu species ikan terbesar di dunia juga bisa ditemui,tepatnya di perairan Talaisayan, Berau. Hiu Paus sebutannya.

Hiu Paus dikenal dengan banyak nama. Mulai Whale Shark, Hiu Totol, Hiu Bintang, Hiu Bingkoh, hingga sering pula disebut Kikaki.

“Hiu paus merupakan ikan terbesar di dunia. Diduga ukurannya mencapai 18- 22 meter dengan karakteristik biologi yakni pertumbuhan dan proses kematangan seksual lambat, berumur panjang,” ujar Dwi Suprapti, National Marine Species Conservation Coordinator WWF Indonesia.

Dinobatkan sebagai spesies ikan terbesar di dunia, bukanlah tanpa alasan. Ini karena dengan ukuran tubuh mencapai 20 meter, beratnya bisa mencapai 20 ton. Pola makan Hiu Paus sendiri menyamai Paus Balin (Baleen whale), yakni menyaring (filter feeding). Namun, berbeda dengan Paus Balin yang menampung air laut di dalam rongga mulutnya, Hius Paus justru menghisap air laut yang berisikan makanan semacam plankton, alga ataupun cumi kecil hingga ikan kecil (sarden dan teri).

Proses menyaring makanan tersebut, tak harus dilakukan dengan berenang maju, tetapi bisa pula dengan gerakan naik turun pada posisi vertikal dengan kepala di atas dan ekor di bawah sambil secara aktif menghisap air masuk ke dalam mulut dan menjaring makanan.

Dari deskripsi morfologis, dijelaskan Dwi Suprapti, bisa dilihat pada warna badan yang abu-abu kebiruan. Memiliki lima pasang insang , serta jumlah sirip sebanyak 8 buah.

“Delapan sirip itu terbagi di dua sirip punggung, sepasang sirip dada, sepasang sirip perut, satu sirip anal dan satu sirip ekor dengan bagian atas yang lebih besar daripada bagian bawah,” jelasnya.

Hal lain yang jadi keunikan adalah kulit Hiu Paus yang bertotol-totol dengan pola teratur.

“Kulitnya memiliki tebal sekitar 10 cm dipenuhi corak garis-garis dan totol-totol yang unik. Keunikan ini karena adanya keteraturan pola pada totol-totol tersebut. Sementara untuk matanya, terletak di bagian depan kepala yang berbentuk lebar dan memipih,” katanya.

Hiu Paus umumnya ditemukan di perairan kedalaman 800 meter dan perairan pesisir di dekat terumbu karang. Meski besar, satwa ini tergolong perenang yang lamban (5 km/ jam).

“Hiu Paus mampu berenang jauh hingga 13 ribu km dan dalam waktu yang lama. Satwa ini cenderung menetap di jarak 125 mil dari garis pantai dan melakukan penyelaman secara rutin hingga kedalaman 240 meter, kemudian muncul ke permukaan untuk mencari makan,” jelasnya.

Proses migrasi, selain dilakukann untuk mencari keteresediaan makanan, juga dilakukan Hiu Paus untuk menetaslahirkan telurnya.

“Telur hiu paus menetap dan berkembang di rahim betina hingga hiu bmuda berukuran lebih kurang 40-60 cm. Bayi Hiu tidak lahir secara bersamaan , namun betina menyimpan sperma dari satu perkawinan dan memproduksi bayi-bayi dalam waktu yang lama kemudian melahirkannya satu persatu,” ucapnya.

Proses reproduksi ini juga tak bisa langsung dilakukan Hiu Puas. Hiu dewasa,baru bisa lakukan proes produksi ketika berusia sekitar 30 tahun.

 

Terdata 27 Ekor di Perairan Talisayan

Selain bisa ditemukan di beberapa daerah seperti Nabire (Papua), Kaimana (Papua Barat), Maluku dan Maluku Utara, Sabang, dan Probolinggi, populasi Hiu Puas juga ada di Kalimantan, tepatnya di perairan Talisayan, Berau.

“Hiu Paus (Rincodon typus) mulai dikenal di Kalimanan sejak muncul di media pada akhir 2013 lalu. Sejak saat itu, BPSPL (Balai Pengelolaan Sumberdaya Pesisir dan Laut ) Pontianak bersama dengan DKP Berau, Universitas Mulawarman dan WWF Indonesia, terus lakukan survei gabungan untuk identifikasi hiu paus di Talisayan,” ujar Dwi Suprapti, National Marine Species Conservation Coordinator WWF Indonesia.

Dari survei pada 16-19 September 2014, berhasil identifikasi 10 ekor hiu paus dengan komposisi 9 ekor jantan dan 1 ekor betina yang berukuran 2 sampai 7 meter.

Disebut, Casandra Tania, dari WWF Indonesia, ukuran Hiu Paus yang dijumpai ini masih tergolong remaja atau belum dewasa. Dari hasil survei 2014 tersebut, kemudian kembali dilakukan survei pada 2015. Dari pengembangan selama 5 hari tersebut, ditemukan penambahan 17 individu baru yang terdiri dari 16 ekor jantan dan 1 ekor betina., Ini membuat, keseluruhan identifikasi sementara Hiu Paus di perairan Talisayan mencapai 27 ekor.

Bagaimana pola penelitian tersebut juga dijelaskan Casandra Tania. “Dalam survei kami gunakan Photo Identification (Photo Id). Hasil Photo Id yang dikumpulkan dianalisis berdasarkan totol-totol putih yang unik dan tidak pernah berubah seperti layaknya sidik jari pada manusia,” jelasnya.

Selain Photo Id, identifikasi Hiu Paus juga dilakukan dengan pemasangan Radio Frequency Identification (RFID) yang berfungsi sebagai penanda permanen pada 3 ekor Hiu Paus jantan.

Berdasarkan pengamatan, Hiu Paus di perairan Talisayan sering muncul di sekitar bagan terutama saat bulan purnama di musim selatan. Bagan merupakan metode perikanan tangkap yangb menangkap ikan-ikan pelagis kecil yang merupakan makanan Hiu Paus. Kebiasaan nelayan bagan membuang ikan yang bukan target mereka, membuat Hiu Paus tertarik dan muncul di sekitar bagan. Nelayan setempat mempercayai bahwa kemunculan Hiu Paus bisa membawa nasib baik karena biasanya kemunculan diikuti dengan hasil tangkapan yang banyak.

Meskipun sudah dilakukan beberapa survei, diakui salah satu tim survei dari Unmul, Adnan, M.Si, informasi keberadaan Hiu Paus di Indonesia belum tersimpan melalui database secara nasional.

“Peneliti luar atau asing yang mengambil data di perairan Indonesia tidak semuanya menyerahkan ke KKP atau LIPI sebagai lembaga yang memiliki otoritas dalam pengelolaan dan keilmuan. Selain itu, Indonesia masih minim peneliti untuk species terancam punah ataupun yang dilindungi,” katanya.

 

Reproduksi Mulai Usia 30 Tahun

Whale Shark mungkin satu-satunya spesies di dunia yang mengambil waktu yang sangat lama untuk mencapai kematangan seksual. Mereka tidak matang sampai mereka mencapai usia 30 tahun

Mereka dikenal untuk melahirkan melalui metode ovovivipar. Namun, proses kawin yang sebenarnya masih belum benar diketahui. Ovovivipar berarti bahwa Betina melahirkan ikan muda setelah telur menetas di dalam dirinya. hiu paus diketahui melahirkan sekitar 300 ekor anak. Anak ikan ini memiliki panjang 40 sampai 60 cm (15 sampai 24 inci) saat lahir.

Studi menunjukkan bahwa Betina tidak melahirkan semua anak ikan hiu ini pada satu waktu, melainkan mempertahankan sperma dari perkawinan, dan melahirkan selama jangka waktu yang lama.

Selain tergolong spesies yang lamban dalam kematangan seksual, fakta mengejutkan tentang hiu raksasa adalah bahwa mereka sangat pemalu dan penurut. Mereka tidak pernah menimbulkan masalah bagi para penyelam. Sebaliknya, mereka menampilkan perilaku Jinak dengan cara bermain bersama perenang dan penyelam. Sangat sering, penyelam dan perenang bisa berenang bersama dengan hiu paus tanpa masalah. Satu-satunya ancaman yang di dapat ketika penyelam dan perenang berenang bersama adalah terkena pukulan tanpa sengaja dari sirip mereka. (anj)

 

Terancam Perburuan

Ancaman terbesar Hiu Paus diyakini adalah akibat perburuan secara ilegal. Selain akibat perburuan, tak sengaja tersangkut pada jaring nelayan. Ancaman lain, yakni muncul akibat pergerakan Hiu Paus yang lamban. Kelambanan ini membuatnya rentan tertabrak/ bertabrakan dengan kapal.

Ancaman lain juga sama pada ikan lain pada umumnya, yakni penurunan kualitas air laut karena pencemaran.

“Hal ini dapat menurunkan ketersediaan makanan bagi Hiu Paus,” ujar Dwi Suprapti.

Beberapa langkah telah diambil untuk tetap melestarikan Hiu Paus di Indonesia. WWF Indoneia sendiri juga ikut mendukung dilakukannya survei pendahuluan yang telah dilakukan di Talisayan, Berau, serta ikut membantu dalam sosialisasi untuk pemantauan dan penanganan terdamparnya Hius Paus.

Sejak 2013, Pemerintah RI melalui Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) mengeluarkan Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan RI No.18 Tahun 2013 tentang Penetapan Status Perlindungan Penuh Ikan Hiu Paus. Dengan demikian, terhitung sejak waktu tersebut, Hiu Paus dilindungi secara penuh di Indonesia. Perlindungan tersebut sangat penting dilakukan, karena Hiu Paus di Indonesia masih menjadi perburuan liar. Selain Indonesia, negara lain yang sudah mengeluarkan perlindungan penuh, adalah Filipina, India, dan Taiwan.

 

Foto by Juergen Freund di Talisayan, Berau



Tinggalkan Komentar



Baca Lainnya